Banten  

Kejati Banten Gelar Rakerda Tahun 2023

Avatar photo
Kejati Banten
Istimewa
banner 120x600

Matapantura.id – Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Dr. Didik Farkhan Alisyahdi secara resmi membuka Rapat Kerja Daerah (Rakerda) di wilayah hukum Kejaksaan Tinggi Banten (Kejati Banten).

Kegiatan Rakerda dihadiri Wakajati Banten Ahelya Abustam, S.H., M.H, Asisten, Kabag TU, Koordinator dan pejabat eselon IV pada Kejaksaan Tinggi Banten.

Kegiatan tersebut berlangsung di Novus Jiva Resort Hotel Anyer, juga hadir para Kepala Kejaksaan Negeri dan jajaran di wilayah satuan kerja (Satker) Kejati Banten.

Kajati Banten Didik Farkhan Alisyahdi mengatakan tujuan diadakannya Rakerda tersebut tidak lain adalah untuk mengevaluasi kinerja pada masing-masing satker dan proyeksi kebutuhan Rill pada tahun 2025.

“Kegiatan Rakerda ini berdasarkan surat Jaksa Agung Republik Indonesia nomor : B-162/A/Cr.2/12/2023 tanggal 20 November perihal Pelaksanaan Rapat Kerja Daerah Tahun 2023,” ungkap Didik Farkhan dalam sambutannya, pada Jumat (8/12/2023).

Selain evaluasi kinerja, lanjut Kajati Banten, dalam Rakerda tersebut juga turut dibahas persiapan lainnya, guna menghadapi tantangan menjelang tahun 2024 mendatang.

“Selain mengevaluasi kinerja Kejaksaan pada satuan kerja Kejati Banten selama tahun 2023, juga mempersiapkan kebutuhan rill tahun 2025 mendatang,” kata Kajati Banten.

Didik menjelaskan, bahwa berdasarkan undang-undang nomor 11 tahun 2021 pasal 30 A dalam pemulihan aset, Kejaksaan berwenang melalukan kegiatan penulusuran, perampasan dan pengembalian aset perolehan tindak pidana dan aset lainnya kepada negara, korban, atau yang berhak.

“Strategi dalam penyelamatan aset negara dapat menerapkan konsep Plea Barganing dan Deferred Prosecution Agreement (DPA) yaitu kewenangan yang ada pada Jaksa untuk melakukan penuntutan, namun sepakat untuk tidak melakukan penuntutan dengan berbagai syarat dan kriteria tertentu,” jelasnya.

Pada saat bersamaan juga di gelar acara Focus Group Discussion, dengan tema ‘Asas legalitas dan internalisasi yang hidup dalam masyarakat dalam hukum positif Indonesia, serta pelaksanaannya dalam masyarakat baduy’.

Baca juga:  Polda Banten Gelar Apel KRYD Guna Pencegahan dan Penindakan Potensi Gangguan Kamtibmas

Narasumber tersebut yaitu Wakajati Banten Ahelya Abustam, S.H., M.H dan asisten tindak pidana umum Kejati Banten.

Dalam kesempatan itu juga Kejati Banten menggelar kegiatan Focus Group Discussion, dengan tema ‘Strategi penyelamatan aset negara melalui penegakan hukum tindak pidana korupsi: Kajian Penerapan Konsep Plea Barganing dan Deferred Prosecution Agreement (DPA) pada Sistem Peradilan Pidana Indonesia’.

Dengan narasumber Direktur Jenderal Perundang-Undangan pada Kemenkumham RI Prof. Dr. Asep Nana Mulyana, S.H., M.H bersama Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Dr. Didik Farkhan Alisyahdi, Akademisi Fakultas Hukum Universitas Indonesia Dr. febby Mutiara Nelson, S.H., M.H dan Dosen Fakultas Hukum Universitas Sultan Ageng Tirtayasa Dr. Rena Yulia, S.H., M.H.

Selain itu, Kajati Banten juga memberikan penghargaan kepada masing-masing bidang maupun satker atas kinerja yang telah dilakukan selama tahun 2023.

(red)